Sabtu, 21 Mei 2011

Tim-Te… part-4
Tenggelam tuk’ s’lamanya



Sekarang liburan udah selesai, siap-siap mental, iman, pisik dan tentunya batin… di kelas 3 ini pasti bakalan berat banget deh, apalagi pas ujian nanti… duh bikin ribet dunia ku saja sih. Ehm… taw nggak sih?? Beberapa hari yang lalu aku pacaran lho… sama OO, alias Mario… hehehe, seneng sih, tapi kurang enak, soalnya kita sekelas lagi, jadi nggak bebas deh… tapi apa salahnya mencoba dari pada penasaran sampai mati, iyakan???
Semakin hari beban di kepala makin berat, terus badan makin kurus, gara-gara kebanyakan mikir… tapi tenang aja, selain disibukkan sama urusan sekolah yang bikin ribet, mumet nd empet, aku juga nulis sebuah karangan cerita terus dikirim deh kebeberapa majalah, lumayanlah buat ngisi waktu luang terus juga lumayan buat ngisi dompet. Tapi kadang Mario kurang setuju, katanya sih takut badanku nggak kuat… emang cowok, kalau baru-baru jadian pasti lemah lembut, sopan santun, terus ramah tamah deh… coba kalau udah sekian lama pasti kagak ada tuh yang namanya disayang-disayang lagi, yang tadinya sepiring berdua jadi sepiring berame-rame deh…

OO : nih tuan putri, pesenannya… kenapa nggak ke kantin aja sih?
@ : ke kantin? Pasti penuh deh… mendingan disini, lagipula kasihankan perpus nggak ada yang ngunjungin, oiya lihat deh ada lomba nulis yang hadiahnya dapet beasiswa ke luar negeri… gimana menarikkan?
OO : menarik dari segi mananya? Lagipula masih ada aja sih pikiran buat lanjutin sekolah ke luar? Di Indonesiakan masih banyak tempat yang bagus… lagipula cintailah buatan local…
@ : soal lanjutin sekolah diluar, itukan emang udah jadi impian dari kecil. Terus kalau masalah cintai produk local, gw suka produk local… contohnya sekarang kita pacaran, lagi pula bagaimana pun Indonesia akan selalu didadaku.
OO : duh susah deh, pacaran sama anak yang jago ngarang… pasti banyak alesannya….
@ : Ya itulah ciri khasnya… maka dari itu bersyukurlah punya pacar seperti diriku ini tenang aja kesibukkan ngarang nggak akan ganggu hubungan kita kok’
OO : percaya… tapi jangan sampe kesibukkan loe, bikin keadaan loe nggak stabil… gw nggak mau sampe terjadi apa-apa sama loe… masalah kuliah loe di luar, itu hak loe… toh kalau kita jodoh nggak kemana…
@ : Ihhh… gw suka gaya loe… tapi thank ya! atas kepercayaannya…
OO : sama-sama, oiya dimakan dulu nih rotinya, ntar maagnya kambuh…
@ : Iya… oiya ntar anterin ke tempat majalah yang kemaren ya! biasa ambil honor…. Mau nggak? Ntar bisa makan-makan lho…
OO : boleh… tapi jangan buat makan-makan… mendingan duitnya ditabung katanya mau kuliah di luar… lumayankan nyicil dari sekarang…
@ : ihh… perhatian banget sih kamu…. Jadi malu…☺

Sehabis pulang sekolah, kita ketempat majalah yang 2 minggu lalu aku kirimkan cerpen, terus kita langsung pulang deh, soalnya udah sore juga, mesti ada persiapan buat pelajaran besok. Beberapa bulan kemudian, saat detik-detik mau pulang, tiba-tiba Feby zmz…
Feby : Rhien… kalau u dah plang, k’ bakso p’ slamet ya! dkt skull u jg ko’ qt pd ngmpl d’sna… pntng, u mst dtng…
Begitu sampe di parkiran sekolah, akupun menemui Mario dan minta di anterin ke tukang bakso pak selamet, tapi sayangnya dia nggak bisa ikut soalnya dia mau maen futsal sama anak-anak yang lain. Tak berapa lama kemudian kita pun langsung lepas landas menuju bakso pak slamet, pas sampe ternyata udah pada ngumpul. Setelah mengucap kata perpisahan dengan sang kekasih, aku langsung bergabung bersama para sahabat tercinta.

Tita : Rhien siapa tuh? Lumayan juga… kenalin donk!
@ : itu temen gw… udah ada yang punya taw…
Mell : ya nggak apa-apa, pacarnya nggak taw ini kalau kita kenalan…
@ : loe nggak ngelihat nih? Orangnya didepan mata loe? Udah ah… jangan ganggu hubungan gw sama dia…
Tita : waduh… ngancem nih? Tapi pinter juga loe nyari pacar, kayaknya orangnya baik deh… nggak kayak yang disebelah gw nih… ( tita ngelirik ke Aries)
++ : maksud loe??? Sorry ya! gw itu cowok baek-baek taw…
Feby : cowok baek-baek? Dari ujung jempol kaki gw nggak kelihatan tuh kalau loe cowok baek-baek…
Ersa : duh… udah deh, jangan diperpanjang…
@ : iya nih, bikin ribet dunia aja sih. BTW ada apa sih kita ngumpul disini? Kita disini nggak buat ngebahas cowok kan?
Feby : oiya, kita disini mau ditraktir nih sama si tuyul satu itu tuh…
++ : sembarangan loe panggil gw tuyul… iya Rhien, sebagai teman yang baik… gw mau teraktir loe semua… tapi jangan banyak-banyak ya!
@ : dalam rangka apa nih?
++ : kemaren gw dapet job manggung di tempat magangnya Feby, ya lumayanlah hasilnya…
Sehabis puas makan-makan nd berbincang-bincang, kita semua pulang. Semuanya bawa motor kecuali aku, alhasil Aries bersedia memberikan tumpangan gratis. Lumayanlah ngirit ongkos plus cepet pula…
++ : Rhien, dari kapan loe pacaran sama cowok tadi?
@ : namanya Mario taw… kita pacaran pas liburan kemarenlah… beberapa hari sebelum masuk sekolah, kenapa? Cemburu ya?
++ : cemburu dari amrike? Lagi pula ngapain gw pake acara cemburu segala? Itukan hak loe, mau pacaran sama siapa…oiya beberapa hari yang lalu, gw nggak sengaja ngelihat majalah, terus gw ngelihat cerpen gitu deh… nd pas gw baca kok ceritanya mirip sama… Rhien loe sekarang jadi penulis cerpen ya? soalnya nama pengarangnya tuh Rhien, sama kayak nama loe…
@ : aduh Aries… dasar dong-dong, yang punya nama Rhien itu bukan Cuma 1 orang, tapi ratusan buahkan ribuan… lagipula nama gwkan Aerhien…
++ : mungkin itu Cuma firasat gw aja kali ya? tapi kok bisa mirip ya? teruskan cerita itu berseri, nah pas gw baca lanjutannya, loe inget nggak pas kita nonton waktu itu? Nah cerita yang dicerpen itu tuh mirip banget Rhien…
@ : aduh jangan bikin gw puyeng deh… gwkan belom baca tuh ceritanya, jadi loe jelasin serumit apapun, sejelas apapun… kagak bakalan nyantol di otak gw…
++ : Rhien besok ada acara nggak? Nonton sama gw mau nggak?
@ : whatttt… nonton sama loe? Kayaknya gw perlu mikir berjuta kali deh, lagi pula gwkan udah punya cowok, masa gw jalan sama cowok lain sih? Emangnya loe… sorry ya… tawaran anda saya tolak…
++ : serius Rhien… apa karena loe takut kecantol gw lagi, terus loe menghindar dari gw? Rhien jujur deh gw itu masih ada rasa sama loe…
@ : Ries… sejujurnya gw juga masih ada rasa sama loe…. Tapi… itu dulu… sekarang udah beda donk! (ucapku dengan girang) udah deh Ries… jangan mulai, sekarang gw lagi nikmatin masa bahagia gw sama Mario…
++ : iya Rhien gw ngerti… sorry ya!
@ : Ok! No problem… duh nggak terasa ternyata udah sampe rumah.. thank ya udah anterin gw dengan selamat…
++ : sama-sama… gw pulang ya! salam buat orang rumah, oiya Rhien… kalau loe butuh sesuatu gw siap kok ngebantu loe…
@ : siiiippp deh…

Hari demi hari… minggu demi minggu… nd tentunya bulan demi bulan, udah di lewati… ujian-ujian pun telah berlalu, sekarang tinggal tunggu yang nama hasil akhir… yang mungkin bikin hati, jantung bahkan ubun-ubun ikut bergetar atau dag dig dug lagi tunggu pengumuman hasil akhir… bingung harus gimana, nd mau ngapain… semuanya bagaikan hidup dan mati…. Hahahaha J
Seminggu telah dilalui di rumah, bt…. Buanget… tapi untungnya ada para sahabatku yang selalu ingin mempererat tali persahabatan. Aku, Ersa, Feby, Tita, Mell, Thyo nd Aries, pergi bersenang-senang untuk menghilangkan kejenuhan setelah ujian. Kejenuhan demi kejenuhan yang aku rasakan seakan hilang diiringi canda tawa yang aku rasakan bersama para sahabatku yang tercinta.

Pas mau pulang, tanpa disengaja aku bertemu dengan Mario di parkiran.
@ : Mario… ngapain loe disini?
OO : lho seharus gw yang tanyain itu ke loe… disinikan gw main futsal, terus kenapa loe ada disini? Katanya nggak bisa temenin gw soalnya ada acara. Terus ini siapa? Jangan-jangan kalian?
@ : wihhh sabar-sabar, dia Aries temen gw… gw emang ada acara hari ini sama temen-temen gw… tapi mereka udah pulang duluan naik motor…
OO : terus ngapain loe pulang bareng dia?
@ : rumah kita searah makanya pulang bareng tenang kita Cuma temenan kok!
++ : iya kita Cuma temenan kok! Dia pacar loe Rhien?
@ : Iya, kenalin… dia Mario, Mario… ini Aries… udahlah jangan diperpanjang, Mar loe bawa motor kan?
OO : bawa, kenapa emangnya?
@ : gw pulang bareng sama loe, Ries sorry ya… gw pulang bareng sama dia…

Beberapa hari kemudian, aku bertengkar hebat dengan Mario… sampai-sampai kita pisah… dan aku memutuskan untuk pulang sendirian. Aku pun menelphon Aries untuk menemaniku jalan-jalan ke mal…
++ : Rhien… loe baek-baek aje kan? ( Aries heran melihat makanku yang buanyakkkk buangetttttt…..) dan aku hanya mengangguk…
++ : waduh… kayaknya obat waras loe lagi habis ya? tumben makan banyak?
@ : biar gw gemuk taw…
++ : owwww, jadi teman ku ini sadar toh kalau badannya kurang gemuk… oiya BTW, Mario mana? Mang dia nggak marah kita kayak gini? Gw jadi ngeri… (aku hanya terdiam sambil terus makan)
++ : Rhien… loe lagi ada masalah ya??... loe lagi berantem ya sama cowok loe? Apa gara-gara gw loe berantem sama dia?? Rhien… cerita donk sama gw, loe masih anggep gw sebagai temen kan??
@ : banyak bacot banget sih loe… gw lagi makan… bisa diem nggak? ( aku pun marah secara tiba-tiba… dan….)
OO : Aerhien…. ow.. gini ya! bagus banget… loe jalan sama cowok laen disaat hubungan kita ada masalah… loe inget nggak sih, hubungan kita kayak gini tuh gara-gara dia… seharusnya loe itu mikir… bukan malah jalan sama dia…
++ : Mar… udah deh… bisa nggak sih tenang sedikit…
OO : gue nggak akan tenang kalau ngelihat cewek gw jalan sama cowok laen…
++ : tapi kalau loe kayak gini… cewek loe bakalan malu…
OO : siapa loe bisa ngatur-ngatur gw…
@ : STOPPPPpppppppp… kalian apa-apan sih? Gw itu pusing denger kalian ribut, Kalau gini caranya mendingan gw bunuh diri aja biar nggak stresss…
++ : tapi Rhien… kalau loe bunuh diri, kita yang stress…
@ : I DON’T CARE…. YOU KNOW… gw mau pulang!
OO : Rhien aku anterin ya!!
@ : nggak perlu… gw pingin sendiri… awas kalau ngikutin gw dan kalau sampe gw ngelihat kalian berantem lagi, nggak segan-segan gw akan bunuh kalian ber2… ngerti…

Aku pun langsung beranjak dan pergi ke rumah Ersa yang kebetulan disana juga ada Feby yang sedang menginap.
Feby : udah ya… jangan sedih lagi… nggak pantes loe sedih lebay kayak gini Cuma gara-gara cowok…
Ersa : Iya nih… loe harus bangkit… jangan sampe loe sakit terus masuk rumah sakit Cuma gara-gara cowok-cowok yang nggak penting itu….
@ : gw bingung harus gimana lagi… mereka itu sama-sama keras kepala, nggak mau dibilangin… DABLEG… jadi sebel deh…
Feby : yaudah nggak usah dipikirin… kan kata loe mereka itu sama-sama dableg, mau loe ngomong kayak gimana juga sifat mereka tetep aja kayak gitu…
Ersa : jujur ya, sebenernya loe juga salah Rhien… loe itukan udah punya pacar, masa loe jalan sama cowok laen yang jelas-jelas mantan loe… sama aja itu bunuh diri. udah gitu loe kucing-kucingan kalau kontek-kontekan sama Aries, gimana tuh kalau kejadian itu menimpa diri kita??
Feby : kalau gw sih… langsung gw putusin tuh cowok
Ersa : nah bener tuh apa kata Feby… udah bagus loe masih dikasih kesempatan… kalau emang ada masalah, loe telpon atau datengin kita aja… emangnya loe udah nggak anggap kita lagi? Sampe-sampe loe harus hubungin Aries..
Feby : bener juga tuh… loe taw sendirilah, Aries itukan rada-rada… udah gitu diakan masih ngarep banget, loe balikan lagi sama dia… ya begitu loe buka celah sedikit buat dia… langsung deh dia tebarkan benih-benih cinta dihati loe…
@ : berarti kesalahan gw udah fatal banget donk???
Ersa : baru sadar mbak? Darimana aja?? Udah… sekarang mendingan kalian koreksi diri masing-masing dulu, gimana? Ntar kalau emang udah ketemu bener-bener tuh jalan keluarnya, baru deh terserah kalian…
@ : thank’s ya! atas perhatiannya….
Feby : loe kayak lagi pidato aja, maafkan apabila ada kesalahan, atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih… wassallam…

Kami pun tertawa… dan aku baru sadar atas semua kejadian selama ini. Memang sahabat itu… selalu ada dalam suka ataupun duka, mereka nggak pandang status, permasalahan, usia… dan segala perbedaan yang ada. Dan itulah baru yang dinamakan sahabat sejati… bukan hanya mengaku sahabat tapi setelah bertemu dengan orang lain, sahabat yang lain ditinggalkan… dan benar apa kata orang, cinta persahabatan itu lebih sulit dicari dibandingkan dengan cinta seorang pacar.
Setelah menerima nasihat… kita bertiga (gw, Mario, Aries) saling koreksi diri masing-masing dulu. Dan 2 hari sebelum hasil pengumuman kelulusan… kami ber3 sudah berdamai… ya maupun aku tahu kalau Mario tuh masih nggak setuju kalau aku deket sama Aries. seminggu setelah hasil kelulusan aku terima kabar yang amat buruk… begitu mengetahui kabar itu, aku langsung menuju suatu tempat.


Tita : Rhien… akhirnya loe dateng juga…
@ : sebenernya apa yang terjadi? (ucapku sambil menatap Aries yang terbujur lemas di tempat tidur, dengan bermacam-macam kabel yang menempel pada tubuhnya)
yup! Aku waktu itu ada di Rumah Sakit, Tita kasih kabar kalau Aries masuk Rumah Sakit dan keadaannya udah parah banget.
Tita : gue juga nggak taw Rhien, gimana dia bisa kambuh lagi. Tiba-tiba ada ambulans yang dateng ke rumahnya, terus gue pas gue liat, ternyata dia yang dibawa… gue nggak taw pastinya Rhien… oiya Rhien gue mau ke luar dulu ya! loe nggak apa-apakan disini? ( aku hanya mengangguk)
Saat Tita keluar ruangan, ia bertemu dengan Mario…
Tita : Mar… gue harap loe nggak cemburu ya… soalnya keadaannya bener-bener gawat, dan kita nggak bisa berbuat apa-apa
OO : emangnya kejadiannya gimana? Kok dia bisa kayak gitu?
Tita : tapi loe jangan bilang sama Aerhien ya! gue juga nggak taw pastinya kapan, tapi yang jelas pas dia kecelakaan, keadaan dia makin parah… dan otomatis badan dia juga makin nggak karuan. Nah 2 hari yang lalu katanya penyakitnya kambuh lagi terus dia pingsan di rumahnya
Oo : emangnya dia sakit apa?
Tita : kalau setahu gue sih, dia itu sakit kanker otak… dan parah-parahnya pas kecelakaan itu…
OO : kanker otak? Kok dia nggak cerita sih? Terus kayaknya dia tuh sehat-sehat aja deh… tunggu, tadi loe bilang 2 hari yang lalu… kok Aerhien nggak kasih taw gue sih?
Tita : gimana mau kasih taw loe, dia juga nggak taw… kita tuh tadinya nggak mau kasih taw Aerhien, takutnya kalian berantem lagi… dan loe taw sendirikan, Aerhien itu nggak bisa ngelihat temennya sedih… tapi karena keadaan makanya gue kasih taw Aerhien… sorry ya Mar… ( Mario yang mendengar cerita itu hanya terdiam… sementara aku yang mendengar secara nggak sengaja, tiba-tiba air mataku jatuh begitu saja).

Aries koma’ selama 1 minggu… dia sempet sadar tapi hanya sebentar, pas dia sadar nd pas aku bertemu dengannya, dia berucap..“Sorry…..”..
2 hari setelah ia sadar, ternyata Tuhan berkehendak lain. Aries meninggalkan kita semua…. Dia adalah ikan yang akan tenggelam tuk selamanya karena dimakan oleh penyakit yang dideritanya. Saat menerima kabar Aries meninggal, aku juga mendapat kabar kalau aku mendapatkan bea siswa kuliah diluar negeri… entahlah, saat itu situasi yang sangat sulit, di 1 sisi aku sedih karena harus kehilangan seorang teman yang pernah mengisi hidupku, tapi disisi lain kuliah diluar negeri merupakan impian aku sejak dulu… air mata terus mengalir dan membasahi pipi, tapi entahlah air mata ini bermakna apa, air mata kesedihan atau air mata kebahagiaan. 3 hari kemudian, aku berangkat ke Inggris untuk melanjutkan pendidikanku. Semua keluarga dan sahabat mengantarkan aku ke bandara, termasuk Mario… 1 jam sebelum keberangakatan, aku dan Mario berbicara 4 mata.

OO : Rhien…. Sebelumnya aku minta maaf sama kamu… aku baru berani ngomong sekarang… sehari sebelum Aries meninggal, kita berdua sempet ngomong 4 mata… dia minta maaf sama aku dan kamu… dia minta supaya aku jagain kamu… dan… 1 minggu sebelum dia masuk rumah sakit dia ngirim surat ke kamu, tapi surat itu sampe duluan ke tangan aku.. keesokkan harinya kita berdua berantem hebat… aku nggak rela kalau kalau kamu jatoh lagi ke tangan dia.. Mengingat ucapan Aries, semalem surat itu aku baca… dan ini suratnya. Rhien maaf, aku tahu tindakan aku salah tapi aku ngelakuin ini buat kamu..
@ : buat aku? Iya tindakan yang kamu lakuin, buat aku kecewa sama kamu dan buat aku sedih… Ok thank karena kamu udah mau ngembaliin surat ini ke pemiliknya and thank karena kamu udah mau jujur sama aku…
OO : Rhien.. aku tahu kamu marah, sekali lagi maafin aku Rhien!!
@ : Ok! Aku udah maafin kamu… dan aku harap hubungan kita akan baik-baik aja setelah apa yang kamu ceritain tadi… sorry aku harus pergi.

Aku pun jalan begitu saja, air mata pun terus membasahi pipiku. Air mata itu semakin deras saat aku membaca surat dari Aries… dalam perjalanan menuju Inggris, hatiku terasa tak tenang dan terasa hilang….. aku berharap di Inggris aku mendapatkan kedamaian.
5 tahun hidup di negeri orang, membuat aku bahagia saat menginjakkan kakiku di tanah air.. dan dalam waktu 5 tahun itu kebahagian demi kebahagiaan terus mengalir untukku dan kebahagiaan itu terbawa sampai tanah air.
Di inggris aku bukan hanya mengejar pendidikanku, tetapi juga carrierku. Ternyata tulisanku diterima oleh masyarakat Inggris dan sekitarnya. Bukan hanya diluar negeri tapi didalam negeri pun begitu, dan berbagai penghargaan dan job pun mulai berdatangan. Kebahagiaan lainnya adalah… saat ini aku dan Mario menjalin hubungan yang lebih baik lagi, kita menjalankan usaha bersama dan 2 hari setelah aku kembali ke tanah air, aku dan Mario bertunangan…..



Dear Aerhien…

Hey Aerhien Aurelia yang manis bagaikan gula jawa kecebur got, sudah lama ya kita nggak surat-suratan.. rhien kalau boleh jujur sampai detik ini gue nggak bisa lupain loe, gue tau mungkin ini sebuah kegombalan yang sering gue keluarin dari mulut gue… Rhien hanya sebuah kata maaf dan terima kasih yang bisa ku lakukan untukmu… maaf karena aku sudah mengganggu kehidupanmu, maaf karena aku sudah mengganggu hubungan percintaanmu, maaf karena aku bukan teman yang baik untuk mu, maaf karena kesalahanku yang sering membuatmu sakit hati tetapi ku ucapkan terima kasih kamu sudah mau berbagi denganku, terima kasih karena kamu sudah mengisi relung hatiku yang sepi,terima kasih karena cahaya dari mu telah menerangi lorong-lorong hitam dihatiku dan terima kasih karena kamu aku mengerti akan datangnya cinta sejati, kamu akan tetap menjadi cinta pertamaku, kamu akan tetap jadi dambaan hatiku, meskipun hal itu sulit ku dapatkan darimu tapi ku yakin akan ku dapatkan di surga nanti seiring dengan jalannya waktu…
ÿÿÿÿ

Timbul tenggelam… kini sudah tidak timbul tenggelam lagi, tetapi ia akan tenggelam untuk selamanya, tenggelam bersama rasa cintanya, tenggelam bersama penyakitnya dan tenggelam bersama sisa-sisa angan dan cita-citanya.. ia tenggelam untuk dapatkan cinta sejatinya, cinta yang lahir bukan dari sosok manusia yang diinginkannya tetapi cinta sejati yang berasal dari SANG PENCIPTA….

0 komentar:

Poskan Komentar