Jumat, 14 Mei 2010

face to face

FACE TO FACE AND HEART TO HEART
Hari itu, mungkin jadi hari special buat gw. Hari bersejarah dalam kisah cinta gw. Jadi begini cerita singkatnya, udah hanpir 2 tahun gw jalin hubungan pertemanan sama Thyo, menurut gw dia itu anaknya baik, enak kalau diajak ngobrol, ya meskipun terkadang anaknya rada-rada, tapi pas gw lagi sama dia… gw ngerasa nyaman. Tadinya gw nggak tau, gw tuh suka sama dia atau gimana, tapi pas gw cerita semuanya ke temen gw, katanya… “Itu berarti loe itu suka sama dia”, ya entahlah gw masih bingung, tau alasannya, soalnya disaat itu pula gw lagi deket sama cowok. Setelah beberapa minggu jalin hubungan sama si cowok itu, gw ngerasa aneh.. akhirnya daripada bikin sakit hati ntarnya, dengan terpaksa gw putusin dia (maafin gw ya buat seseorang disana yang pernah gw sakitin). Pas pertama kali gw denger kalau Thyo punya pacar, waduh… bener-bener kagettttt banget, di situlah gw mulai merasakan patah hati dari perbuatan dia. Dari situ emang sih gw mulai deket sama dia, tapi… ya begitulah rasanya, bisakan dibayangin sendirikan. Setahun udah gw bareng sama dia, hari-hari berikutnya dia cerita kalau udah putus, senanglah hatiku… tapi tak berapa lama kemudian, gw tau kalau dia udah punya pacar lagi… wih… gila… tapi mereka hanya bertahan beberapa bulan. Pas Thyo putus dari cewek ke2nya, hubungan kita semakin deket, saking deketnya kita berdua terkena gossip, kalau udah pacaran… padahal boro-boro pacaran, buat deketin hatinya ajah susahnya minta ampun, malah di gossipin pacaran. Akan tetapi, pas beredarnyanya gossip itu ada perasaan seneng juga sih… malahan temen-temen gw yang tau perasaan gw ke Thyo, nyuruh gw buat langsung nyatain perasaan gw. Mmmm… gimana yah, soalnya pas saat itu dipikiran gw kayak udah disuruh buat jalin pertemanan yang baik sama dia… makanya gw selalu bilang sama mereka… “gw pingin jadi temennya” itu yang gw ucapin. Maupun itu udah jadi sugesti di otak gw, tapi tetep ajah pas dia bilang lagi deket sama cewek, sampe dia cerita kalau udah jadian sama tuh cewek, perasaan gw kagak bisa dibohongin, masih ada rasa yang gimana… gituh… tapi jujur gw bingung sama sikap dia. Dia itu udah kayak cowok gw, kalau gw lagi zmzan sama temen gw, ditanyain… terus gw pulang juga tanyain terus kalau dirumah.. dia juga tanyain gw lagi ngapain dan lain sebagainya, coba deh bayangin! Pada saat kita lagi ngerasain perasaan yang beda sama orang terus orang itu kasih perhatian sama kita kayak begitu, gimana kagak mau kelepek-kelepek nih hati… itu yang jadi tanda tanya besar di otak gw sampe sekarang. Hal itu sudah berlalu… dan terjadilah…
Pada suatu hari gw sama Thyo mutusin buat ketemuan, sebenernya sih gw yang pingin ketemuan sama dia… hehehe… sumpah perasaan gw pas kita sepakat mau ketemuan hari itu, hati, jantung, otak, dan organ yang ada di tubuh gw terasa di bom atom… jadi bingung harus ngomong apa and bingung apa yang harus dilakukan pas berhadapan sama dia. Ternyata hal yang gw khawatirkan, jadi kenyataan. Pada saat gw ngelihat dia dari kejauhan, sempet gw ngumpet dan kepikiran buat balik ke kerumah, tapi setelah dipikir-pikir kalau gw nggak ngomong sekarang KAPAN LAGI??? Jujur Gw udah bosen sama perasaan yang kayak gini. Mengharap yang tak pasti, harapan palsu yang dibuat-buat dan bayang-bayang yang selalu hadir dikala hati sedang sepi.
Jam 13:14:14, gw sampe ditempat tujuan. Setelah turun naik mal dan berhenti dibeberapa tempat, akhirnya kita makan disebuah tempat makan yang lumayan terkenal gitu… dari awal ketemu dia sampe makanan gw hampir habis, gw belom berani bilang kalau gw suka sama dia… udah gitu dia masih tanyain gw siapa cowok yang lagi deket sama gw terus siapa itu… “OO”… dari pas gw berhadapan sama Thyo, untuk menenangkan hati, gw zmzan sama temen gw… and dibawah ini beberapa saran yang dia kasih buat gw…
“udahlah Di… bilang aja, kalau gw suka sama loe”
“ ayo donk… Nardania Agustina… blg aj OO itu yah lo”
“udah lu ajk dy ngobrol Di… ngapain lu malah smzan ma gu… tarik nafas perlahan… n ktakan yg lu rasain slama nh”
“ aduh Di… lama2 gu blg nh ma Thyo kalo lu ga blg2 persaan lu k dy”
“ap kta dunia sorg Dania blm mengatakan cintana mpe jm stngh 3 bgni”
“ I love you… msi gag ngrti jga…?trz lu tnya perasan dy k lu kya gmna”

Akhirnya gw mulai memberanikan diri untuk membuka jati diri si OO.. tapi gw nggak berani ngomong langsung kalau OO itu dia… hehehe… pas perjalanan menuju pulang, gw nebeng sama dia, nd pas di pertengahan jalan sambil ketawa-ketawa nggak jelas dia baru bilang… “OO itu gw ya?”… terus gw bilang… “Iya”… sumpah perasaan gw pas disitu baru LEGAAA… akhirnya dia ngerti juga omongan gw… seneng banget deh, kenapa nggak dari tadi ajah sih? Gw rasa otaknya tuh ketinggalan ditempat tadi kita makan… hehehe…
Setelah kita ngobrol-ngobrol tentang perasaan kita masing-masing, akhirnya kita udah sepakat hubungan kita adalah sodaraan. Thyo zmz kayak gini ke gw…
“ gw anggp lu shabat sjati, shabat deket, sodara…”
Nd gw juga anggap dia kayak gitu, makanya dari itu kita sepakat buat jadi sahabat to sodaraan.
Gw metik hikmah dari kejadian apa yang gw alamin, ternyata bener cinta itu nggak harus memiliki, cinta itu nggak harus dimiliki oleh sepasang kekasih, cinta itu sulit… hati dan perkataan kadang berbeda, memang sebuah hubungan tuh harus didasari rasa cinta dan sayang, tapi hal itu nggak selalu identik dengan hubungan sepasang kekasih, bisa juga diwujudkan dengan sebuah pertemanan, persahabatan atau bahkan persaudaraan.., gw acungin jempol deh buat orang-orang yang berani ungkapin rasa sayang nd cintanya buat orang lain, karena gw tau hal itu sulit dilakukan. Satu hal lagi yang gw petik dari kejadian yang gw alamin… ternyata saling terbuka itu sangat penting dalam sebuah hubungan dan gw lebih suka jadi teman atau sahabat atau bahkan saudara, daripada jadi sepasang kekasih yang nantinya kalau udah putus, hubungan kita jadi nggak akur…







Oiya gw pernah baca sebuah buku nd disitu ada kata-kata…
“ cinta itu ibarat mata air abadi, yang selalu mengalirkan kesegaran bagi jiwa-jiwa dahaga. Bagaikan anggur nikmat, yang manis di bibir, menghangatkan badan, tetepi tidak jarang juga memabukkan”

pLend… kalian jangan mau yach di permainkan oleh cinta…
sudah seharusnya kita berikan penghargaan buat para pejuang cinta kita diluar sana… gw berani ngomong atau nulis ini semua, bukan karena apaa-apa… selain gw yang ngerasain secara langsung, gw juga boleh disebut mengadakan penelitian dilingkungan sekitar gw…
nd gw setuju banget sama kata-kata
“ FACE TO FACE AND HEART TO HEART”
Karena itu lebih baik, saling ngomong dari hati ke hati… dari pada di pendem bikin penyakit…
hehehe

0 komentar:

Poskan Komentar